Karakteristik Batu Ruby, Warna dan Foto

Ruby adalah batu permata berwarna merah muda hingga merah darah, sebuah variasi dari mineral korundum (aluminium oksida). Warna merah disebabkan terutama oleh kehadiran elemen kromium. Nama ruby berasal dari kataruber, nama Latin untuk merah. Variasi korundum berkualitas permata lainnya disebut safir.

Ruby dianggap sebagai salah satu dari empat batu berharga, bersama-sama dengan safir, zamrud, dan berlian.
Harga batu ruby utamanya ditentukan oleh warna. Ruby merah yang disebut merah darah, yang paling terang dan paling berharga, dianggap sebagai yang terbaik dari ruby-ruby lain yang berkualitas serupa. Setelah warna adalah kejernihan: mirip dengan berlian, batu yang jernih memiliki kualitas premium, tapi ruby tanpa kandungan rutil seperti jarum, kemungkinan menunjukkan bahwa batu tersebut telah diolah. Potongan dan karat (berat) juga merupakan faktor penting dalam menentukan harga. Ruby adalah birthstone (batu kelahiran) tradisional untuk bulan Juli dan selalu berwarna merah terang atau merah muda dibandingkan garnet.
Baik, marilah kita mulai membahas tentang karakter, sifat dan foto-foto batu ruby.

Karakteristik fisik

ruby winza, tanzania
Ruby alam – Winza, Tanzania
Ruby memiliki tingkat kekerasan 9,0 pada Skala Mohs. Di antara semua permata alam hanya moissanite dan berlian yang lebih keras, dan berlian mempunyai tingkat kekerasan 10,0 Mohs dan tingkat kekerasan moissonite ada di antara korundum (ruby) dan berlian.

Ruby adalah α-alumina (bentuk paling stabil dari Al2O3) di mana sebagian kecil dari ion aluminium3 diganti dengan ion chromium3 . Setiap Cr3 dikelilingi secara oktahedral oleh enam ion O2−.
<img src="https://simomot.files.wordpress.com/2015/03/corundum.png?w=620&h=533&quot; alt="corundum
Corundum
Konfigurasi kristalografi ini sangat mempengaruhi setiap Cr3 , menyebabkan adanya penyerapan cahaya di wilayah kuning-hijau dari spektrum dan juga dalam warna merah dari permata. Ketika cahaya kuning-hijau diserap oleh Cr3 , cahaya akan dipancarkan kembali sebagai pendaran merah. Pancaran merah ini menambah warna merah yang dihasilkan oleh pengurangan cahaya hijau dan ungu dari cahaya putih, dan menambah kilau untuk penampilan permata.

Jika susunan optik berbentuk seperti itu sehingga emisi dirangsang oleh foton 694-nanometer yang merefleksi bolak-balik di antara dua cermin, intensitas pancaran akan tumbuh kuat.

Efek ini digunakan oleh Theodore Maiman pada tahun 1960 untuk membuat laser pertama yang berhasil, berdasarkan ruby.
Semua batu ruby alam memiliki ketidak sempurnaan di dalamnya, termasuk kotoran warna dan inklusi jarum rutil yang dikenal sebagai “sutra”. Gemologis menggunakan inklusi jarum tersebut yang ditemukan di batu ruby alam untuk membedakannya dari ruby sintetis, simulan, atau pengganti.

Biasanya batu mentah dipanaskan sebelum dipotong.
Hampir semua ruby saat ini diolah dalam beberapa bentuk, dan pengolahan panas menjadi praktek yang paling umum. Namun, ruby yang benar-benar tidak diolah tetapi masih berkualitas sangat baik memiliki nilai yang paling tinggi.

Beberapa ruby menunjukkan tiga atau enam titik asterism atau ‘bintang’. Ruby ini dipotong menjadi cabochon untuk menampilkan efeknya dengan benar. Asterism paling baik akan terlihat dengan satu sumber cahaya, dan bergerak melintasi batu saat cahaya bergerak atau ketika batu diputar. Efek seperti itu terjadi ketika cahaya dipantulkan dari “sutra” (inklusi jarum rutil yang berorientasi struktural) dengan cara tertentu. Ini adalah salah satu contoh di mana inklusi bisa meningkatkan nilai batu permata. Selanjutnya, ruby dapat menunjukkan perubahan warna -meskipun ini sangat jarang terjadi- serta chatoyancy atau efek “mata kucing”.

Warna

struktur kristal ruby
Ruby kristal alam
Umumnya, korundum berkualitas permata yang ada dalam semua tingkat warna merah, termasuk merah muda, disebut ruby. Namun, di Amerika Serikat, saturasi warna minimal harus dipenuhi agar bisa disebut ruby, jika tidak batu tersebut akan disebut safir merah muda. Perbedaan antara batu ruby dan safir merah muda ini relatif baru, muncul di abad ke-20-an. Jika perbedaan tersebut dibuat, garis yang memisahkan ruby dari safir merah muda menjadi tidak jelas dan sangat diperdebatkan.

Sebagai akibat dari adanya kesulitan dan subjektifitas dari perbedaan tersebut, organisasi perdagangan seperti International Colored Gemstone Association (ICGA) mengadopsi definisi yang lebih luas untuk ruby yang mencakup tingkat warna yang lebih terang, termasuk merah muda.

Munculnya ruby di alam

Lembah Mogok di Myanmar atas (Burma) selama berabad-abad menjadi sumber batu ruby utama di dunia. Menghasilkan beberapa batu ruby terbaik yang pernah ditambang, tetapi dalam beberapa tahun terakhir sangat sedikit ruby berkualitas baik yang ditemukan di sana.
Warna terbaik ruby di Myanmar kadang-kadang digambarkan sebagai “darah merpati” atau pigeon blood.
Di Myanmar tengah, daerah Mong Hsu mulai memproduksi batu ruby pada era 1990-an dan dengan cepat menjadi wilayah pertambangan ruby ​​utama dunia. Cadangan ruby terbaru yang ditemukan di Myanmar berada di daerah Namya (Namyazeik) yang terletak di negara bagian Kachin.

ruby alam dengan inklusion
Ruby alam dengan inklusion

ruby dengan ikatan intanRuby dengan ikatan intan
ruby olahan
Ruby olahan
Ruby secara historis telah ditambang di Thailand, Distrik Pailin dan Samlout Kamboja, Burma, India, Afghanistan, Australia, Namibia, Kolombia, Jepang, Skotlandia, Brasil, dan Pakistan. Di Sri Lanka, batu ruby dengan tingkat warna yang lebih terang (sering disebut “safir merah muda”) lebih umum ditemukan. Setelah Perang Dunia Kedua, cadangan ruby ​​ditemukan di Tanzania, Madagaskar, Vietnam, Nepal, Tajikistan, dan Pakistan.

Beberapa ruby telah ditemukan di negara bagian AS, yaitu Montana, North Carolina, South Carolina, dan Wyoming. Ketika mencari sekis alumina di Wyoming, ahli geologi Dan Hausel mencatat hubungan antara vermikulit dengan ruby ​​dan safir serta menemukan enam cadangan yang sebelumnya tak terdokumentasikan. Baru-baru ini, cadangan ruby ​​besar telah ditemukan di bawah lapisan es yang surut di Greenland.

Republik Makedonia adalah satu-satunya negara di daratan Eropa yang memiliki batu ruby alami, yang utamanya dapat ditemukan di sekitar kota Prilep. Ruby Makedonia memiliki warna raspberry yang unik. Ruby ini juga disertakan pada lambang negara Makedonia.
Pada tahun 2002, ruby ditemukan di daerah Sungai Waseges, Kenya. Ada laporan penemuan cadangan besar batu ruby pada tahun 2009 di Mozambik, di Nanhumbir di distrik Cabo Delgado, Montepuez.
Spinel, batu permata merah lain, kadang-kadang ditemukan bersama dengan batu ruby dalam batuan permata yang sama. Spinel merah dapat salah dianggap sebagai ruby ​​oleh mereka yang kurang berpengalaman dengan permata. Namun, spinel merah terbaik dapat memiliki nilai mendekati ruby biasa.

Faktor-faktor yang mempengaruhi nilai

Berlian dinilai menggunakan kriteria yang dikenal sebagai empat C, yaitu color (warna), cut (potongan), clarity (kejernihan), dan carat (karat/berat). Demikian pula ruby alam dapat dinilai dengan menggunakan empat C bersamaan dengan ukuran dan asal geografisnya.
Warna: Dalam penilaian batu permata berwarna, warna adalah faktor yang paling penting. Warna terbagi menjadi tiga komponen: hue,saturation, dantone.Hue mengacu pada “warna” sebagaimana biasanya kita menggunakan istilah tersebut. Batu permata transparan muncul dalam hue atau warna primer berikut: merah, oranye, kuning, hijau, biru, violet. Ini dikenal sebagai warna spektral murni.
Di alam, jarang ada warna murni, jadi ketika berbicara tentang warna batu permata, kita berbicara tentang warna primer dan sekunder dan kadang-kadang tersier. Dalam ruby, warna utama harus merah. Semua warna lain dari korundum jenis permata disebut safir. Ruby bisa saja menunjukkan berbagai warna sekunder, seperti oranye, ungu, violet, dan merah muda.
Warna ruby terbaik paling tepat digambarkan sebagai merah bercorak gelap menyala. Warna sekunder menambahkan kerumitan lain. Merah muda, oranye, dan ungu adalah warna sekunder normal pada ruby. Dari tiga warna itu, ungu lebih disukai karena, pertama, ungu memperkuat merah, sehingga tampak lebih kaya. Kedua, ungu menempati posisi tengah antara merah dan biru pada lingkaran warna. Di Burma di mana istilah ‘darah merpati’ (pigeon blood) berasal, ruby dipasang dalam emas murni.

Emas murni sendiri merupakan warna kuning yang sangat jenuh. Ketika ruby ​​merah keunguan dipasang dalam kuning, warna kuning menetralkan warna biru pelengkapnya, membuat batu nampak merah murni dalam pemasangannya.

Pengolahan dan peningkatan

Meningkatkan kualitas batu permata dengan cara mengolahnya adalah praktek umum. Beberapa pengolahan digunakan dalam hampir semua kasus dan oleh karena itu dianggap bisa diterima. Selama era 1990-an, pasokan besar bahan murah menyebabkan lonjakan tiba-tiba pasokan batu ruby yang sudah diolah dengan panas, sehingga berakibat adanya tekanan penurunan pada harga ruby.
Peningkatan yang digunakan meliputi pengubahan warna, peningkatan transparansi dengan melarutkan inklusi rutil, memperbaiki retakan atau bahkan benar-benar mengisinya.
Pengolahan yang paling umum adalah penerapan panas. Kebanyakan, atau malah semua, ruby di pasaran bawah diolah dengan panas pada batu mentah untuk meningkatkan warna, menghilangkan semburat ungu, bercak biru, dan sutra. Pengolahan panas ini biasanya dilakukan pada suhu sekitar 1800 °C (3300 °F). Beberapa ruby mengalami proses pemanasan tabung rendah, yaitu ketika batu dipanaskan di atas arang dengan suhu sekitar 1.300 °C (2400 °F) selama 20 sampai 30 menit. Benang sutra hanya akan rusak sebagian ketika warna ditingkatkan.
Pengolahan lain, yang menjadi lebih umum dalam beberapa tahun terakhir, adalah pengisian kaca timah. Mengisi retakan di dalam ruby ​​dengan kaca timah (atau bahan sejenisnya) secara dramatis meningkatkan transparansi batu, membuat batu ruby yang sebelumnya tidak cocok menjadi cocok untuk dipasang dalam perhiasan.

Proses ini dilakukan dalam empat langkah:

  1. Batu-batu mentah dipoles dulu untuk menghilangkan semua kotoran permukaan yang dapat mempengaruhi proses.
  2. Batu mentah dibersihkan dengan hidrogen fluorida
  3. Proses pemanasan pertama dilakukan tanpa penambahan isian. Proses pemanasan akan menghilangkan kotoran di dalam retakan. Meskipun ini dapat dilakukan pada suhu sampai 1400 °C (2500 °F), pemanasan ini bisanya dilakukan pada suhu sekitar 900 °C (1600 °F) karena sutra rutil masih utuh.
  4. Proses pemanasan kedua dilakukan dalam oven listrik dengan aditif kimia yang berbeda. Campuran lain terbukti sukses, namun sebagian besar kaca bubuk yang mengandung timah umum digunakan saat ini. Ruby dicelupkan ke dalam minyak, kemudian ditutupi dengan bubuk, ditanam pada ubin, dan ditempatkan dalam oven dengan suhu sekitar 900 ° C (1600 ° F) selama satu jam dalam atmosfer oksidasi. Bubuk berwarna oranye berubah pada saat pemanasan menjadi pasta transparan hingga kuning, yang mengisi semua retakan. Setelah pendinginan, warna pasta sepenuhnya menjadi transparan dan secara dramatis meningkatkan transparansi ruby secara keseluruhan.

Jika sebuah warna perlu ditambahkan, bubuk kaca dapat “ditingkatkan” dengan tembaga atau oksida logam lainnya serta unsur-unsur seperti natrium, kalsium, kalium dll.
Proses pemanasan kedua dapat diulang 3-4 kali, bahkan dengan menerapkan campuran yang berbeda.
Ketika perhiasan yang mengandung batu ruby dipanaskan (untuk peningkatan), itu tidak boleh dilapisi dengan asam borasik atau bahan lainnya, karena dapat menggores permukaan; perhiasan ruby tersebut tidak harus “dilindungi” seperti berlian.

Pengolahan dapat dengan mudah ditentukan dengan menggunakan kaca pembesar 10x untuk menemukan gelembung baik dalam rongga atau retakan yang diisi dengan kaca.

Source : en.wikipedia.org
simomot.com

Iklan